Pentingkah Asuransi Kesehatan?

Sebagai seorang karyawan swasta, kantor tempat saya bekerja menjamin tiap karyawannya (baik karyawan kontrak maupun karyawan tetap) dalam urusan penjaminan kesehatan. Karena di Indonesia sedang digalakkan program BPJS Kesehatan oleh pemerintah, maka kantor tempat saya bekerja pun menjamin kesehatan kami melalui program ini.

Sebenarnya sejak pertama kali saya bekerja (dulu saya sempat kerja di salah satu perusahaan retail ternama uhuk) saya memang sudah didaftarkan sebagai salah satu peserta BPJS Kesehatan. Jadi, saat saya pindah ke perusahaan yang sekarang saya hanya tinggal meneruskan kepesertaan saya tersebut. Sejujurnya saya kurang paham sih berapa besaran premi yang ditanggung oleh kantor dan juga oleh karyawan. Yang saya tahu tiap bulan dalam slip gaji saya pasti tercantum sejumlah total yang harus dipotong untuk pembayaran BPJS Kesehatan ini dan Jamsostek.

image taken from google

Saya sendiri sebenarnya sudah beberapa kali (kurang dari 10 kali atau malah kurang dari 5 kali, sih) berobat menggunakan kartu BPJS Kesehatan. Saya tipe orang yang malas sekali berobat ke dokter *eh. Serius, deh. Kalau nggak sampai harus masuk IGD, saya malas untuk berobat ke dokter. Bukannya apa-apa, hanya saja kadang saya merasa untuk penyakit yang ringan tubuh saya ini masih kuat lah diajak minum obat warung dulu. Hahaha. Omong-omong soal IGD saya dulu pernah lho waktu di Jogja sakit demam, awalnya saya kira demam biasa. Badan saya lemas, demam tinggi, nggak bisa ngapa-ngapain, deh. Akhirnya dalam kondisi setengah sadar saya dibawa ke IGD RS Sardjito oleh mbak kos saya dan di sana darah saya diambil untuk dicek, just in case saya terkena DBD atau penyakit lainnya. Oh iya, sampai umur 26 tahun ini saya baru sekali dirawat di rumah sakit. Itu pun duluuu, waktu masih SD, karena kena DBD. 
Kembali ke IGD. Dulu itu saya dapat magical card dari Papa saya yang kebetulan bekerja di salah satu perusahaan batu baterai terbesar di Indonesia. Eaa.. magical card? Maksud saya kartu asuransi. HAHAHA. Jadi dulu sewaktu usia saya masih unyu-unyu  kayak kunyuk kesehatan saya terjamin melalui perusahaan tempat Papa saya bekerja. Kami diikutsertakan dalam asuransi kesehatan *piiip* dan mendapat magical card tersebut. Saya pun dulu menggunakan kartu sakti tersebut untuk berobat. Ngahahaha. Bahkan saya tambal dan cabut gigi di Sardjito juga pakai itu, deh kalau nggak salah ingat. Pokoknya kalau ada kartu sakti itu saya bisa berobat di Jogja meskipun saya jauh dari orang tua saya.

Nah, fungsi si BPJS Kesehatan ini juga hampir mirip dengan si magical card yang dulu pernah saya miliki itu, namun sepertinya kok banyak yang bilang pakai BPJS itu ribet, ya? Saya pernah sih ke dokter pakai BPJS. Waktu itu saya sakit punggung 😂 Terus karena nggak tahan akhirnya saya ke klinik faskes pertama yang tertulis di kartu BPJS saya. Prosesnya waktu itu cepat dan mudah. Saya datang ke klinik, daftar sambil menyerahkan kartu BPJS dan KTP, tunggu antrean, deh. Kalau kliniknya lagi sepi ya bisa cepat dipanggil, tapi kalau lagi ramai biasanya lama juga antreannya. Untuk obatnya sendiri karena saya menggunakan BPJS jadi dapat yang generik. Saya nggak bilang obat generik itu jelek, ya.. Hanya saja menurut saya *entah ini sugesti atau bukan* obat generik bekerja jauh lebih lambat dibanding obat paten. Hahaha. Sembuh, sih, tapi kok agak lama 😂

image taken from google

Anyway sebenarnya saya nulis topik ini karena beberapa hari lalu saya dapat telepon dari salah seorang telemarketing AXA Mandiri. Doi menawarkan saya asuransi kesehatan dari AXA Mandiri. Kebetulan saya memang salah satu nasabah bank Mandiri. Sebenarnya sempat heran juga sih, mereka terintegrasi gitu ya sampai nasabah bank ditelponin terus diajak join asuransi begitu? ;):D Preminya kecil, sih,  mungkin karena tabungan saya nggak banyak HAHAHAHA hanya saja saya merasa antara butuh dan nggak butuh gitu. Saya mikirnya saya sudah punya kartu BPJS, dan BPJS menanggung biaya kesehatan saya kalau sakit. Namun, banyak juga yang bilang kalau terpaksanya harus dirawat inap sangat sulit menggunakan BPJS. Beragam cerita yang saya dengar. Mulai dari kamar inap yang nggak tersedia di rumah sakit karena pasien menggunakan BPJS hingga sulit mendapatkan surat rujukan ke rumah sakit. Well, kalau soal ini saya nggak begitu paham karena saya belum pernah mengalami langsung. Cuma ‘kan jadi deg-degan juga semisal saya sakit, terpaksa harus dirawat, namun kesulitan karena “sistem”nya BPJS yang rumit tadi. Saya pun mulai kepikiran cadangan asuransi kesehatan, deh.
Mungkin ada yang lebih ahli soal asuransi kesehatan seperti ini? Monggo dishare pengalamannya!

Iklan
Pentingkah Asuransi Kesehatan?

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s