Saturday Talk: Seninya Bersyukur

Sudahkah kamu bersyukur hari ini?

Bersyukur. Mungkin kata tersebut sudah tidak asing lagi di telinga kita. Sepemahaman saya, bersyukur berarti berterima kasih atas setiap hal yang terjadi dalam kehidupan pada Tuhan Sang Pemilik Alam Semesta.
Bersyukur karena masih diberikan kesempatan untuk menikmati hari yang baru.
Bersyukur karena masih bisa makan.
Bersyukur karena masih memiliki dua orang tua yang super hebat.
Bersyukur karena memiliki adik-adik yang meskipun kadang menyebalkan tapi bikin kangen.
Bersyukur karena ada mamas yang meskipun jauh tapi masih tetap perhatian sama saya.
Bersyukur atas pekerjaan yang masih bisa memberi saya penghasilan hingga gajian kemarin *eh
dan deretan ungkapan syukur lainnya yang rasanya kalau dijabarkan akan panjang sekali.

Tapi satu hal yang perlu diingat. Kadang bersyukur itu tidak semudah apa yang diucapkan.

Well noted.

Saya sih merasa kalau saya begitu, ya. Nggak tahu deh kalau kalian gimana.
Kadang saya bersyukur untuk satu hal, tapi di satu sisi kadang saya merutuki hal lain.
Begitu seterusnya. Sampai saya sadar bahwa this ain’t right.

Nah, kebetulan nih kemarin sore waktu saya pulang kerja ban dalam motor belakang saya pecah. Pecah. Benar-benar sobek. Saya pun harus mendorong motor sekiranya 500m sampai menemukan tukang tambal ban. Nggak jauh sih memang 500m, doang. Tapi jalannya nanjak, boo! Duh, apes ya. Pulang kerja, capek-capek, pas mau tanjakan, ban motor bocor. I was like OH MA GAAH what the h**l is going on!!

Saya kira awalnya ban motor saya kena paku semacamnya. You know lah Jakarta sekarang di beberapa titik tertentu ada paku dan sebagainya yang disebar oknum-oknum tak bertanggung jawab. Jadi, awalnya saya kira ban belakang motor saya pecah karena tertancap paku. Duh, harus ganti ban nih jangan-jangan, begitu pikir saya. Lalu waktu ban belakang saya dibongkar si abang tukang tambal ban memberi tahu saya kalau ban dalamnya sobek. Waktu saya cek memang benar sobek. Duh, sedih. Bukan apa-apa masalahnya itu ban seharga 80 ribu sekian *saya lupa tepatnya* juga baru ganti awal bulan April kemarin gara-gara paku-paku tak bertanggung jawab di pinggir jalan! Dan waktu itu saya kena getok abang tambal ban disuruh bayar segitu. Ealah ternyata si ban mahal itu kualitasnya busuk sekali 😈 Singkat cerita akhirnya saya ganti ban dalam dan harganya kena 65 ribu. Masih mahal memang karena ban dalam yang kualitasnya cukup baik dulu saya beli di bengkel kisaran 40-50 ribu saja. Tapi ya sudah lah daripada saya harus cari tukang tambal ban lain dengan harga murah akhirnya saya beli saja ban dalam baru seharga 65 ribu tadi. Begitu kelar beres saya pun menyerahkan uang pas dan si abang tambal ban berpesan pada saya “hati-hati di jalan, mbak!” Nah, tukang tambal ban begini saya suka, nih. Diucapin terima kasih trus ngasih pesan sama saya biar hati-hati abis kamu nggak pernah ngasih pesan, sih *baper.

Sepanjang jalan pulang saya mikir sejenak. Nggak nyangka saja kalau ban motor saya bisa sobek begitu. Seumur-umur selama saya naik motor saya belum pernah ganti ban dalam karena pecah, pasti karena paku. Hahaha padahal sama saja sih, ya. Nah, saat kepikiran itu tiba-tiba terbersit pikiran menyentil “untung saja elu nggak lagi ngebut tadi pas bannya pecah”. Oh iya, saya belum cerita waktu saya ngalamin pecah ban itu saya dalam kondisi kecepatan rendah padahal biasanya saya ngebut. Pikiran untung saja itu lalu membawa saya untuk berpikir bahwa Tuhan masih baik sama saya. Nggak kebayang ‘kan kalau saya dalam kondisi ngebut, ban belakang pecah, motor oleng, saya jatuh, di belakang mobil atau bis lewat. Duh, serem 😭 Makanya kemarin waktu di jalan saya mikir ulang bahwa ternyata saya harusnya bersyukur meskipun saya kehilangan uang 65 ribu untuk ganti ban, meskipun saya harus dorong motor menanjak sejauh 500m dan bikin tangan kiri saya sampai hari ini sakit (Efek nggak pernah olahraga trus harus dorong motor berat tuh begini. Please jangan ditiru! Saya lemah!), meskipun saya jadinya sampai rumah terlambat, tapi setidaknya saya masih selamat. Memang betul, ya, orang kalau kena hal buruk atau musibah gitu dan masih bisa berpikir positif lalu bersyukur efeknya bahagia luar biasa. Bahagia di sini saya mengalami yang namanya perasaan plong!, lebih ikhlas gitu, deh. Hihihi

Begitulah kisah saya kemarin. Bersyukur. Yah, kadang sulit sih memang untuk mensyukuri hal-hal buruk atau musibah yang melanda kita, tapi cobalaj untuk berpikiran positif. Selalu ada hal baik di setiap musibah. Tuhan tak pernah meninggalkan umatNya, lho. Tetap semangat! Hati-hati di jalan! ♡

Iklan
Saturday Talk: Seninya Bersyukur

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s