In Memoriam Our Beloved Grandfather

Namanya Sumaryoto Darmoatmojo. Lahir di Bengkayang Kalimantan, 12 Juli 1933. Meskipun lahir di Kalimantan, beliau seorang berdarah Jawa. Ia memiliki seorang istri yang sangat dikasihi bernama Triningsih Semangun. Dari pernikahan mereka lahirlah enam orang putra dan putri yang kelak salah satunya menjadi ayah saya.

Ya. Saya mengenal betul sosok beliau. Saya biasa memanggilnya dengan sebutan ‘eyang’. Dulu sih waktu saya masih kecil saya suka manggil ‘eyang kangkung’ padahal seharusnya ‘eyang kakung’. Dan saya biasa memanggil ‘eyang putri’ dengan sebutan ‘eyang uti’. Sayangnya saat eyang putri saya dipanggil pulang oleh Tuhan Pencipta Langit dan Bumi ini saya belum bisa ngomong alias baru 10 bulan. Jadilah seumur hidup saya ini saya tak bisa mengenali seperti apa sosok eyang putri saya.

Malam ini saya mau bercerita sedikit mengenai eyang kakung saya. Eyang yang dulu saya pikir galak, cuek, pendiam, padahal sebenarnya beliau sangat menyayangi kami semua. Eyang dipanggil menghadap Tuhan tepat setahun yang lalu di hari ini, 29 April 2015. Sebelum berpulang ke rumah Sang Pencipta, eyang memang sudah jatuh sakit beberapa minggu sebelumnya dan sempat menjalani rawat inap di rumah sakit. Kondisi beliau terus menurun hingga pada suatu sore di tanggal 29 April 2015 saat saya baru tiba di rumah sepulang bekerja, saya mendapati rumah kosong. Hanya ada adik saya yang bungsu dan bude saya yang mengabarkan “Eyang udah nggak ada, kak.” Saya saat itu diam. Saya masih mikir. Kok bisa nggak ada? Harus saya akui saya kaget saat itu. Akhirnya setelah menelepon sana sini saya pun bergegas ke rumah eyang bersama si bungsu. Sampai di sana kebaktian sudah dimulai dan yang saya lihat hanya tinggal sosok eyang yang tertidur untuk selama-lamanya.

Saya memanggilnya eyang. Sejak kecil beliau selalu membantu saya dan juga cucunya yang lain dalam mengerjakan PR khususnya bahasa Sunda. Dulu waktu saya SD ada pelajaran mulok wajib bahasa Sunda karena saya tinggal di Bekasi yang notabene masuk wilayah Jawa Barat. Tiap kali ada PR bahasa Sunda yang tidak saya mengerti otomatis saya langsung menelepon eyang. Ya, walaupun eyang orang Jawa, eyang bisa bahasa Sunda karen dulu eyang sempat tinggal di Sumedang. Eyang sayang kami.

Di lain kesempatan tiap kali cucu-cucunya berulang tahun, eyang selalu membelikan kami hadiah. Ya, beliau tak pernah lupa membelikan kami hadiah. Saya masih ingat dulu saya pernah mendapat satu set boneka barbie dan juga tas dorong bergambar dinosaurus. Eyang sayang kami.

Saya ingat juga perjalanan pertama kali saya naik pesawat adalah dengan dan berkat beliau. Waktu itu saya dan satu-satunya sepupu perempuan saya, Sintya, pergi ke Solo naik pesawat. Saya ingat betapa excitednya saya saat pesawat hendak meninggalkan landasan pacu. Saya ingat betapa dulu saya harus berjalan melalui lorong panjang untuk naik ke pesawat. Saya ingat saat pramugari menawarkan permen dalam kabin pesawat dan saya meraupnya banyak sekali. Hehehe. Eyang sayang kami.

Saya ingat dulu kadang hampir tiap weekend eyang selalu datang ke rumah-rumah cucunya naik mobil nyetir sendirian menjemput kami untuk diajak menginap di rumah eyang. Dulu saya sebal menginap di rumah eyang karena banyak nyamuk. Hehehe. Dia nyetir mobil dari Jakarta ke Bekasi ke Cikarang dan balik lagi ke Jakarta. Di usianya yang mulai senja, ditengah kesulitannya untuk duduk di kursi kemudi karena ukuran perutnya yang semakin membuncit. Ya, itu eyang. Eyang sayang kami.

Ketika beranjak memasuki bangku kuliah sekitar delapan tahun lalu, eyang juga berkeras mengantar saya tes TOEFL di UGM. Jadi dulu para mahasiswa baru di kampus saya diwajibkan mengikuti tes TOEFL sebelum perkuliahan dimulai. Dan beliau mengajak keempat sepupu saya yang lain untuk ramai-ramai mengantar saya ke Jogja. Padahal waktu itu beliau sudah tua, tapi masih saja bersemangat. Akhirnya kami berenam naik kereta api menuju Jogja. Singgah di Wates ke rumah adik eyang uti di sana dan juga ke Solo bertemu dengan keluarga kakak dari eyang sendiri. Eyang saya saya.

Di pertengahan tahun 2009 saya pun harus dibaptis sidi (pengakuan iman) di GKI Gejayan Yogyakarta. Dulu karena saya belum sempat katekisasi di gereja saya sendiri sebelum berangkat ke Jogja, akhirnya saya pun izin mengikuti katekisasi dan juga baptis sidi di gereja lain. Dan awalnya saya pikir hanya orang tua saya yang akan datang ke Jogja untuk melihat saya dibaptis sidi. Tapi rupanya lagi-lagi eyang memaksa ingin ikut. Katanya mau melihat cucu pertamanya baptis sidi. Walaupun harus menempuh perjalanan jauh dari Jakarta ke Jogja, eyang tetap semangat dan membawa obat-obatan yang sekiranya ia perlukan nanti. Lagi-lagi eyang sayang saya.

Ketika tiba saatnya saya memasuki dunia kerja dan eyang semakin senja, saya pun terkadang menyelipkan selembar uang dalam kantongnya sebagai bentuk ucapan terima kasih. Dan beliau selalu bilang “Wah, banyak betul. Makasih ya”. Padahal bagi saya nominal tersebut masih kurang, namun hanya itu yang bisa saya berikan. Kadang saya terharu dalam hati. Saya belum sempat memberi yang terbaik buat beliau untuk sekadar membalas semua kasih sayang beliau. Saya belum sempat membelikan apa yang beliau inginkan sama seperti dulu beliau membelikan saya hadiah waktu kecil. Eyang memang sayang saya.

Ketika suatu hari saya terlibat percakapan dengan eyang. Beliau bilang beliau sudah tua, maunya segera ‘pulang’ dan bertemu eyang uti. Namun waktu itu saya bilang padanya “memangnya eyang nggak mau lihat saya nikah dulu?”. Eyang pun hanya melihat saya dan bertanya, “kapan nikahnya?”. Saya lalu menjawab dan bercerita bahwa saya masih harus menunggu si Mamas lulus S2 dulu. Eyang pun mulai bertanya soal Mamas. Mamas orang mana, anggota gereja mana, ambil jurusan apa, nanti kalau sudah lulus mau kerja apa. Ah, sayang sekali eyang belum sempat bertemu dengan Mamas 😥 Dibalik semua pertanyaan beliau, saya percaya eyang sayang saya.

Dan hari ini tepat setahun beliau ‘pulang’. Tertidur untuk selamanya dalam dekapan Sang Ilahi. Mungkin eyang juga sudah bertemu dengan eyang uti. Bagi saya beliau tetaplah sosok luar biasa. Meskipun terlihat cuek dan galak, beliau tetap setia dan sayang pada kami semua. Terima kasih, eyang. Saya senang diberi kesempatan menjadi bagian dari keluarga eyang. Saya bangga punya eyang yang seperti eyang. Saya percaya suatu hari nanti kita semua akan kembali berkumpul. Terima kasih, eyang….

*Tulisan ini dibuat untuk mengenang setahun kepergian yang terkasih Eyang Sumaryoto Darmoatmojo.

image
bersama eyang di ulang tahun pertamaku. waktu itu eyang uti baru saja meninggal sekitar 2 bulan lalu

Cheers ^^

Iklan
In Memoriam Our Beloved Grandfather

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s