“Nggak Ikhlas, sih…….” – Sebuah Refleksi

Beberapa hari lalu tepatnya Rabu kemarin saya jatuh dari motor. Sebenarnya jatuhnya konyol, sih. Bukan karena tabrakan atau ditabrak, bukan karena saya ugal-ugalan atau gimana-gimana. Yang jelas sampai hari ini dengkul kanan, pergelangan kaki kiri, betis kiri dan bahu kanan saya masih biru-biru bengkak oleh-oleh insiden tersebut.

Hiks.

Ceritanya bermula ketika Rabu pagi seperti biasa saya berangkat ke kantor naik motor dari rumah. Kebetulan hari itu jadwal saya isi bensin. Biasanya nih saya isi bensin di T*tal atau S*ell. Bukan sok nggaya atau apa-apa, cuma memang kerasa beda saja tarikan motornya dibanding isi Premium biasa. Hihihi. Dan berhubung itu motor pertama saya yang saya cicil pakai uang keringat kerja saya setahun, saya sayang banget sama motor itu. Makanya dari awal beli saya memang sudah berniat memberinya makan makanan yang bergizi. Ealah…

Cukup pamernya.

Singkat cerita karena bensin saya belum habis benar *saya biasanya baru mau isi bensin kalau sudah kena garis merah* saya pun memutuskan jalan sampai kira-kira 15-18km dari rumah sebelum isi bensin. Karena sepanjang jalur berangkat saya tidak menemukan pom bensin S*ell atau T*tal akhirnya saya putuskan isi Pertamax di pom bensin dalam negeri. Setelah ngasih minum motor, saya pun beranjak dari pom bensin. Kebetulan jalur antrean Pertamax mobil dan motor jadi satu. Jadi motor di bagian belakang, sedangkan mobil di bagian depan. Otomatis selesai saya isi bensin saya jalan ke depan ke arah pintu keluar. Belum keluar dari area isi bensin mobil saya terjatuh.

Brak!

Kok bisa nggak ada angin, nggak ada badai jatuh? Ya bisa lah! Gara-gara orang dalam mobil yang sedang isi bensin buka pintu tengah sembarangan. Duh, Gusti! Saya pun terjatuh ke arah kiri setelah bahu dan motor saya didorong paksa oleh pintu mobil yang ngejeblak terbuka. Terlihat seorang ibu-ibu dari dalam mobil menampakkan wajah syoknya. Entah syok karena habis menghajar jatuh saya dan motor kesayangan atau dia syok karena pintu mobilnya ‘mungkin’ lecet gara-gara menabrak bahu saya.

Swear deh! Saya jatuh dan kaki saya terjepit motor. Dengkul kiri mencium jalanan dan kaki kanan menekan motor. Refleks tangan saya masih memegang gas dan motor masih meraung menangis *mungkin karena motor saya juga kesakitan*. Untungnya ada bapak petugas pom bensin membantu saya berdiri dan memapah saya agak kepinggir. Saya pun memelototi si ibu-ibu yang sembarangan membuka pintu mobil tadi sambil misuh-misuh *FYI, saya ini bad tempered banget. Istilah anak zaman sekarang ‘senggol dikit bacok’*. Ibu-ibu tadi masih belum nyamperin saya tuh sehabis saya dibantu minggir ke samping pom bensin. Jangankan minta maaf, dia bahkan diam saja waktu saya jatuh. Beh!

Sedetik kemudian akhirnya sih si ibu-ibu tanpa dosa tadi dan *mungkin* supirnya nyamperin saya *soalnya si ibu sebagai penumpang duduk di tengah*. Minta maaf gitu deh intinya. Saya naik pitam dan marah-marah ke beliau. Maksud saya wong saya sedang lewat kok bisa-bisanya dia ngejeblakin pintu. Memangnya dia nggak lirik depan belakang dulu sebelum buka pintu?! KZL!! Maksud saya begini, lho. Saya ini kan lewat perlahan diantara mobil dia dan mobil lain, *Jadi ada dia mobil yang isi bensin. Di kiri dan di kanan. Di tengah-tengah ada jalan. Nah, saya lewat di jalan tengah itu tapi dihantam sama pintu kiri mobil yang sedang isi bensin di kanan* bukankah seharusnya sebagai pemilik mobil dia tahu etika berkendara atau cara menumpang mobil dengan benar, ya? Apalagi posisi saya sudah ditengah-tengah dan benar-benar pintunya menghantam bahu saya, bukan sekadar menghantam bagian depan motor saya! Itu artinya saya sudah jalan duluan dong baru dia buka pintu! #NggakMauKalah #SayaMerasaDiriSayaBenar

Jujur saja saya dari kecil selalu diwanti-wanti sama orang tua saya bahkan almarhum eyang saya juga sering bawel “Awas motor!” atau “Awas mobil!” tiap kali saya buka pintu mau turun dari mobil. Makanya saya sudah pasti refleks sebelum turun dari mobil saya lihat depan belakang dulu, ada yang lewat atau tidak, jalanannya kosong atau tidak. Takutnya kan waktu kita buka pintu ada yang lewat. Bisa bahaya kalau saya nggak memerhatikan kondisi sekitar sebelum saya buka pintu mobil.

Duh, saya gondok banget sama si ibu-ibu itu. Dan cara minta maafnya itu lho rasanya saya nggak ikhlas. Dia cuek bebek saja *baper*. Singkat kata sampai semalam luka saya masih nyut-nyutan dan saya pun nyeletuk pada orang tua saya kalau bahu kanan saya masih sakit akibat kena pintu mobil. Papa saya yang mendengar celetukan saya lantas bilang begini…

“Nggak ikhlas, sih, makanya masih sakit…”

DEG. Saya tertohok banget sama celetukan papa saya. Memang benar saya masih belum ikhlas dengan kejadian Rabu kemarin. Memang benar saya masih misuh-misuh sama ibu-ibu itu yang saya nilai nggak sungguh-sungguh meminta maaf. Memang benar saya masih dendam dan bahkan saya sampai menghapal pelat nomor mobilnya just in case ketemu di jalan. Memang benar saya sedih banget waktu tahu bagian kiri depan motor saya dekat setang agak sedikit mengelupas karena motor saya jatuh mencium jalanan. Memang benar saya sebel banget waktu tahu motor pertama saya yang saya cicil selama setahun jalannya jadi berasa nggak enak sehabis jatuh. Dan memang itu semua karena saya masih nggak ikhlas menerima kejadian tersebut serta masih menyimpan dendam….

Mungkin papa saya benar. Saya masih merasakan sakit karena saya belum benar-benar ikhlas. Ah, semalam saya jadi berpikir lagi. Ada gunanya nggak sih saya marah-marah terus? Ada gunanya nggak sih saya misuh-misuh sama ibu-ibu itu? Ada gunanya nggak sih saya ngotot kalau dia yang salah dan saya yang benar? Saya sadar, sih kalau saya beruntung banget. Saya cuma jatuh karena hal seperti itu dan sakitnya nggak parah *maksud saya ada beberapa kasus lain jatuh dari motor yang parah dan mengakibatkan si pengendara terluka parah atau bahkan meninggal*.

Begitulah. Akhirnya semalam saya bisa tidur nyenyak setelah memikirkan celetukan papa saya soal ikhlas dan nggak ikhlas. Dan entah memang sudah waktunya sembuh atau gimana tapi luka saya sudah nggak berasa nyut-nyutan hari ini walaupun masih biru lebam, sih…. Mungkin teori papa saya benar. Saya jadi nggak sakit lagi karena sudah ‘mencoba’ ikhlas… Semoga saja bisa jadi pelajaran buat saya, buat ibu itu dan buat kita semua…..

Cheers ^^

Iklan
“Nggak Ikhlas, sih…….” – Sebuah Refleksi

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s