Monday Talk: SMSan dengan si Mas

Beberapa hari yang lalu lebih tepatnya seminggu yang lalu datang kabar kurang mengenakkan dari si Mamas nun jauh di sana 😦 Mamas bilang handphone satu-satunya yang biasa ia pakai sehari-hari rusak! Si Mamas sudah berusaha bawa ke tukang servis sih, tapi sayang si handphone terlanjur mati total dan butuh waktu lama banget (read: sekitar sebulan) supaya bisa benar kembali. Apalagi harga servisnya juga lumayan menguras kantong karena butuh ganti sparepart gitu, deh. Alhasil si Mamas pun beralih sementara waktu menggunakan handphone jadul (?) pinjaman dari kantor. Saya nggak tahu sih jadul atau nggaknya, tapi yang jelas beberapa hari ini saya dan Mamas komunikasi lewat SMS. Hehehe

Nggak salah sih sebenarnya kami komunikasi lewat SMS, malah rasanya jadi kayak balik lagi pas zaman kuliah dulu (cieilaah, ceritanya nostalgia). Fyi, saya baru berteman dengan ponsel smartphone macam Blackb**ry dan And**d semenjak kerja, ya. Itu artinya saya baru pakai smartphone sekitar 3 tahun lalu. Dulu sebelum bisa membeli smartphone sendiri dengan uang gaji saya sendiri (Iya, saya beli sendiri ponsel pintar tersebut pakai gaji saya! Makanya saya baru gaul kekinian jadi anak smartphone sejak kerja. Hihihi) biasanya saya menggunakan ponsel biasa tuh yang cuma bisa SMSan, MMSan, kamera masih VGA, dengan keypad yang belum Qwerty macam si beri item atau screen touch macam And**d zaman sekarang. Dulu masih pakai paket SMSan. Dulu boro-boro bisa check in zaman anak sekarang yang kekinian, ponsel bisa buat buka media sosial macam si ‘Muka Buku’ saja  sudah waw.

Oke, cukup nostalgianya. Balik lagi ke SMSan. Beberapa terakhir komunikasi sama si Mamas lewat SMS malah berasa wagu. Lha? Kok bisa? Entahlah. Mungkin karena kebiasaan kalau abis chat pakai Wh**sa** atau L**E atau B** biasanya ada notifikasi entah itu sudah terkirim atau sudah terbaca (SMS juga ada notif terkirimnya sih, tapi sayang nggak ada notif terbaca) jadi begitu kami SMSan, saya nggak tahu nih si Mamas sudah baca SMS saya atau belum. Hih, KZL! Untuk cewek protektif macam saya yang nggak suka dicuekin, kadang hal sudah diread atau sekedar centang biru saja bisa bikin saya uring-uringan. HAHAHA. Maksud saya sih kalau sudah terbaca pesannya ‘kan enak, apalagi kalau pesannya minta transferin duit *eh. Kalau sampai nggak dibaca ‘kan sedih belum terima duit transferan. Begitulah. Dan yang bikin saya syok adalah ternyata biaya SMS mahal ya, bok! Saya baru sadar ternyata sekali kirim SMS itu bisa ngurangin sekitar 300 perak atau 350 perak pulsa saya gitu, deh. Dan karena intensitas saya SMSan dalam sehari juga nggak banyak jadi saya nggak terlalu maksa mau pakai paket SMSan gitu. Toh yang saya SMS cuma si Mamas. Tapi tetep ya berasa banget itu pulsa tahu-tahu habis gara-gara SMSan! Memang sih dapat bonus SMS dari provider yang saya pakai, tapi saya juga mau pakai buat SMS siapa 100 SMS geratisnya? 😦 KZL lagi, deh.

Aneh, ya? Padahal dulu sebelum punya ponsel pintar saya biasa saja tuh kalau mau SMSan, dulu juga pakai paket SMS, sih. Jadi mungkin nggak terlihat boros. Lagian dulu yang diSMSin juga masih banyak karena kebanyakan teman saya juga kere masih belum punya ponsel pintar. Jadi nggak rugi juga bayar paket SMS tiap bulan. Lha sekarang hampir semuanya pakai aplikasi untuk chat, paling SMSan sesekali itu juga karena mereka belum beli paket internet. Hehehe. Sekarang malah saya yang heran sendiri ternyata biaya SMSan mahal, ya!

Ah, sudahlah. Akhir kata saya cuma mau curhat saja sih kalau kemarin SMSan sama si Mamas. Terus hari ini dia udah beli ponsel baru, deh yang berarti buang duit padahal lagi nabung buat kawin. Jadi mulai tadi siang kami sudah bisa berchat ria lewat media chat yang ada. Dan bisa kirim emoticon atau sticker lucu!!!! Hahaha kangen banget kirim-kirim stiker lucu gitu, tahu!

Kalau kalian gimana? Ada yang masih suka SMSan atau malah jadi terheran-heran kayak saya waktu balik lagi SMSan? Cerita, dong!

Cheers ^^

Iklan
Monday Talk: SMSan dengan si Mas

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s